NaB6NaZ5NaV8Nat6NaN5Mqp4LSMkyCYhADAsx6J=
MASIGNCLEANSIMPLE103

Besok 4 Juli 2020, Posisi Bumi Berada pada Titik Aphelion, Apa Itu Aphelion?

AULAKU.COM - Bumi akan berada pada titik  Aphelion pada Sabtu (4/7/2020) besok sekitar pukul 18.34 WIB.

Saat dikonfirmasi, Kepala Bidang Diseminasi Pusat Sains Antariksa Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional ( LAPAN) Emanuel Sungging membenarkan hal tersebut.
Apa itu  aphelion?

"Aphelion itu posisi Bumi terjauh saat perputarannya mengitari  Matahari dalam setahun," kata Sungging saat dihubungi Kompas.com, Jumat (3/7/2020).



Peneliti dari Pusat Sains Antariksa Lembaga Penerbangan dan Antarikas (LAPAN) Andi Pangerang menjelaskan, Aphelion terjadi karena orbit Bumi tidak sepenuhnya lingkaran sempurna.

"Tak sepenuhnya lingkaran, tetapi berbentuk elips dengan kelonjongan sekitar 1/60," ujar Andi saat dihubungi secara terpisah.
Tak hanya Aphelion, setiap tahunnya Bumi juga berada pada jarak terdekat dengan Matahari, atau yang disebut Perihelion.
Perihelion, kata Andi, terjadi setiap bulan Januari dan berada pada jarak terjauh dari Matahari atau Aphelion pada bulan Juli.
"Untuk tahun ini, Aphelion terjadi pada Sabtu (4/7/2020) pukul 18.34 WIB pada jarak 152.095.295 km," kata Andi.

Dampak terhadap Bumi

Apa dampak bagi Bumi saat berada di  titik Aphelion?
Andi menjelaskan, secara umum tidak ada dampak yang signifikan terhadap Bumi. Benarkah Aphelion menyebabkan suhu dingin?

Ia menyebutkan, suhu dingin ketika pagi hari yang terjadi belakangan ini merupakan hal yang biasa terjadi pada musim kemarau, bukan karena Aphelion.

Kemungkinan, suhu dingin ini akan berlangsung hingga Agustus mendatang.

"Karena tutupan awan yang sedikit, jadi tidak ada panas dari permukaan Bumi (yang diserap dari cahaya Matahari dan dilepaskan pada malam hari) yang dipantulkan kembali ke permukaan Bumi oleh awan," papar Andi.
Mengingat posisi Matahari saat ini berada di belahan Utara, maka tekanan udara di belahan Utara lebih rendah jika dibandingkan belahan Selatan yang mengalami musim dingin.
Oleh karena itu, kata Andi, angin bertiup dari arah Selatan menuju Utara.
"Saat ini angin yang bertiup itu dari arah Australia yang memang mengalami musim dingin," jelas Andi.

Dampak yang ditimbulkan yakni efek penurunan suhu, khususnya di Pulau Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara yang terletak di selatan khatulistiwa, yang saat ini sedang terjadi.
Posisi Bumi yang berada pada titik terjauh dari Matahari juga tak memengaruhi panas yang diterima Bumi.
Hal ini karena panas Matahari terdistribusi ke seluruh Bumi.
"Dengan distribusi yang paling signifikan memengaruhi disebabkan oleh pola angin," kata Andi.
Mengingat saat ini angin bertiup dari arah Selatan yang tengah mengalami musim dingin, maka Indonesia akan merasakan suhu yang lebih dingin.
Matahari juga akan terlihat sedikit lebih kecil dibandingkan rata-rata yakni sekitar15,73 menit busur atau berkurang 1,68 persen.

Sumber : Kompas.com
Share This Article :
Nuzulur Rahman

Saya adalah orang yang sangat suka dengan hal hal yang baru Suka travelling dan tempat tempat bersejarah. Instagram : nuzulrhmn_ Jangan Lupa Difollow

3673083153873386998
.....KLIK 2X (CLOSE).....